Kamis, 19 Oktober 2017 

Username
Password
  Case Sensitive
  Lupa password
  Syarat dan Ketentuan

Username
Password
  Case Sensitive
  Lupa password

Username
Password
  Case Sensitive

Hari ini, Anda pengunjung ke :
710

Dari total pengunjung :
166729
  
Jumat, 12-Mar-2010 | 10:54 WIB | SEKTOR USAHA MIKRO:: Dibaca 782 kali

CINTA PRODUK INDONESIA ATAU CINTA PRODUK CINA

China-ASEAN Free Trade Agreement  bisa menjadi peluang bagi sektor industri Indonesia. Asalkan konsumen mencintai produk-produk dalam negeri.

Tanggal 1 Januari 2010 adalah gong dimulainya pasar bebas antara ASEAN dan Cina yang telah disepakati delapan tahun silam. Berbagai media memberitakan, China-ASEAN Free Trade Agreement (CAFTA) akan mematikan sebagian besar sektor industri Indonesia. Namun, dari berbagai pihak  yang menyatakan pesimis, ada pula yang optimis.
CAFTA sendiri sebenarnya telah ditandatangani delapan tahun lalu, tepatnya bulan November 2002 pada masa pemerintahan Megawati. Isinya, disepakati penurunan tarif bea masuk barang impor hingga 0% dalam berbagai tahap.
Pada dasarnya hubungan perdagangan bebas di dunia merupakan usaha yang komplementer. Pasar bebas selalu menilik pada asas dasar kebutuhan suatu negara yang tidak diproduksi di dalam negeri sehingga menyebabkan diberlakukannya kerja sama. Indonesia dan negara-negara yang tergabung dalam ASEAN memiliki nilai kerjasama yang tinggi dalam pemenuhan kebutuhan domestiknya. Oleh karena itu, dalam rangka meningkatkan nilai kerja sama itu, Cina yang saat ini menjadi salah satu produsen terbesar di Asia diikutsertakan.
Menurut Aris Yunanto, pengamat ekonomi UI, masyarakat Indonesia yang tingkat konsumsinya tinggi merupakan lahan yang baik untuk pasar domestik. Seharusnya, ketergantungan dengan produk luar diperkecil dan mengalihkannya ke pasar lokal. Oleh karena itu, usaha untuk memaksimalkan kebutuhan lokal harus segera terlaksana. Untuk melaksanakan hal ini, tentu harus ada peran  pemerintah.

Subsidi 16-17%
Cina lebih unggul dengan memanfaatkan produksi domestiknya yang berlimpah dan supermurah. Harga yang murah tersebut karena pemerintah Cina ternyata mensubsidi 16-17% barang yang diekspor. Inilah sistem yang dipakai di negeri Tirai Bambu,” tambah Aris. Sebagian besar produksi Cina adalah home industry yang berbasis teknologi.
Dengan begitu, persaingan harga menjadi kekuatan Cina. “Jika produk Cina masuk ke pasar Indonesia jauh lebih murah hampir 65%, dengan kualitas yang sama tentu konsumen akan memilih yang efisien. Hal ini akan mematikan usaha lokal yang harganya lebih tinggi dan kualitas yang tidak sebanding,” urai Aris.
Untuk barang kebutuhan rumah tangga, Cina dapat dikatakan unggul untuk kualitas. Dengan subsidi 17% dari pemerintahnya, tentu adalah ancaman bagi negara-negara di dunia bahkan Amerika. Aris juga menyarankan agar Indonesia menciptakan iklim investasi yang baik untuk mengembangkan industri lokal. Atau, para investor dalam negeri menanamkan investasinya di Cina untuk produk-produk yang dipasarkan ke Indonesia.

Sinergi antar lembaga
Sektor UMKM dalam beberapa produk bisa dikatakan unggul. Namun, lebih banyak yang memiliki kelemahan. Untuk itu, harus ada sinergi antara pemerintah, lembaga keuangan, industri, dan masyarakat. Hal ini adalah cara yang tepat untuk menangkal gempuran produk Cina.
Kebudayaan masyarakat Indonesia juga harus di ubah yaitu dengan membeli produk lokal. Slogan “Aku Cinta Indonesia” harus digalakan kembali. Jika tidak,  konsumen akan terus dimanja dengan harga murah dari produk Cina.
Pemerintah dan  Industri masih memiliki kesempatan untuk memperbaiki dan mengembangkan sektor-sektor yang belum siap untuk pasar nasional berskala besar. Misalnya,  produk holtikultur atau barang-barang yang tidak tahan lama karena mengalami proses pembusukan, barang-barang kebutuhan rumah tangga, makanan, dan barang-barang efisien.
Hal itu harus segera dilakukan mengingat pasar Indonesia sangat luas, dengan jumlah penduduk yang banyak dan daya beli masyarakat Indonesia cukup  tinggi. Produk-produk tersebut harus mendapatkan perhatian lebih agar tidak dikuasai produk-produk dari Cina


(aryo)


| Pendidikan | Pembukaan SWAMITRA Baru | SEKTOR USAHA MIKRO | Swamitra | Bisnis Mikro | Swamitra Kopmas Wonosobo | Swamitra Nusantara Jaya | Swamitra | Bisnis Mikro | Bisnis Mikro | TIPS | LPDB dan Bank Bukopin | Yayasan Damandiri | Kerjasama dengan BPR Tegal | Swamitra Area Solo | RAT KKB Bukopin Padang | Enterprising The government | Swamitra Artha Kencana | Bank Bukopin dan Indosat | Kabupaten Kampar | Pelatihan kredit investigasi | training kredit | Pameran JI EXPO | Halal bi Halal Swamitra Semarang | Penyamakan Kulit | Swamitra Cipulir | Kerjasama dengan Jamsostek | Swamitra Koppas Cibubur | IKM Expo 2012 | KATUMBIRI Expo 2012 | PKS dengan Perusahaan Air Minum | Peluncuran RW-Net dan PKS | Rakor Swamitra se-Solo Raya | RAT KKB Cabang Pekanbaru | KPR-PS di Malang | One Heart, One Spirit, One Goal | Peringatan Gerakan Kewirausahaan | Kartu E-Karip | Swamitra Tumbuh Subur | Ekonomi Syariah | Credit Channeling | RAT Swamitra di Riau | Pengrajin Binaan | Produk Unggulan Lapas | Batikmark | Tanaman Hias | Kredit Channeling | Swamitra Usaha Maju Bersama | Food Benefit | Swamitra KKMM | Swamitra Kowina Kramat | Kerak Telor | Cincin Permata | Sirup Noerlen | Desain Perhiasan | Tiwul dan Gatot | Bantuan Sembako | Mutiara Indonesia | Minuman Kesehatan | Sertifikat Batu Permata | Festival Perikanan | Pertumbuhan UKM Baru | IIMS 2013 | Bless Tea | Festival Kuliner Bekasi | Sentra Bawang Merah | Peresmian Swamitra di Kupang | Indhex 2013 | Swamitra Lontar | Ranah Kopi | FEKSI 2013 | Mutu Manikam | Swamitra BSMB | Swamitra Jateng dan DIY | Soto Mat Tjangkir | HIPGI | Merek UKM | Bisnis Katering | Penggilingan Tebu | kue subuh pasar senen | Swamitra Sasta Dana dan Raguyon | Indonesia Heritage Expo 2014 | Swamitra se-Solo Raya | Agence Francaise de Development | Gerabah Cirebon | Hijab | IFBC Expo 2014 | Waralaba Apem | Toys Fair | Swamitra ke-35 di Cirebon | Bubur Bayi | INDOGREEN FORESTRY EXPO 2014 | Sektor Hilir Migas | Bisnis Rotan | Mainan Kayu | Servis Lampu | topi miniatur | pengrajin tunarungu | Produksi Kelom | Swamitra di sukabumi | Tas Berbatu Akik | pameran ICRA | Setel Velg | Karya Seni | Keramik Porselen | Kawasan PIK | Asinan Kamboja | Agromachinery Exibition | Dodol Betawi | MFEC | Indocraft & Fashion | Wayang Golek | Seni Kriya | sajadah silikon | Bebek Gendut | Batik Bogor | Tiwul dan Gatot | Kripik Buah | Intako | Kulit Mentah | jamur tiram | Naba Tee | Swamitra Arta Jaya Sentana | Tanaman Anggrek | Batik Sutra | Mengukur Batu Mulia | Pebisnis Batu Mulia | Karyawan Tunarungu | Teh Laresolo | tas sulam | Laundry Kiloan | Usaha Bordir | Kpop | ATK Anak Muda | Bank Samici | Yeppo | Musik Budaya Islam | The Swan | Rotan | Pegawai Bisnis | Bisnis Burung Merpati | Oppa Galery | LSN Women | Plus Size Drawer | online travel | Kelap-Kelip | Tren Hijab | Infobank Award | Smesco Vaganza | Perawatan wanita | Corak Akik | IBEX ke-5 | Fashion Muslim | Swamitra Solo Raya | Pasar Seni Bengkong Laut | Car Wash | Kita | Modifikasi | Swamitra Malang | Wanita Muda | SMESCO | Kaki Lima | Soto Pak Sholeh | Bisnis Hijab | Merapi | Mobil Ambulans | Sate Klathak | Bisnis Jahit | Ecodoe | MPNG2 | Kedai Garasi | Bisnis Kroto | Pakaian Balita | Bisnis Coklat | Baju Anak | Award | Darus Sa'adah | Mobile Banking | Penghargaan | Rups tahunan dan LB | Unit Mikro Probolinggo | Kerjasama KUR | Kerjasama Kredit Usaha Rakyat | RAT KKBJ ke-36 | Award | Tandatangan | Bunga | Buah Pala | Sop Sumsum | Sop Sumsum | Sop Sumsum | Sop Sumsum | Sop Sumsum | Martabak | Pangkas Rambut | Survei ASABRI | Usaha Laundry | Tanpa Modal | Tax Amnesty | Swamitra Semarang | Kredit Pensiunan | Naik Peringkat | Swamitra Al Rasul | Bisnis Abon | Hanger Baju | Shuttlecock | Grombyang | Telur Asin | Gear | Gear | Jadul | Lunpia | Tissue HP | Pisang Tanduk | Kopi Gayo | Kursus Masakan | Bantal | Peralatan Kemah | Salon Hewan | Swamitra Cibubur | Produk Sushi | Konveksi Tas | Senapan Angin | Fashion Muslim | Batik | Gudeg Bu Dibyo | Kacamata Kayu | KSP Mekarsari | Foto Mainan | Gitar | Kafe Ibu Ciko | Futri Zulya | Kerajinan Cukli | Karpet | Omset Limbah | Pengepul Jangkrik | KODIT | Pot Handuk | Swamitra Cipulir | Cake | Bibit Semuta | Coklat | Rangkai Bunga | Domba Garut | Kue Nuasantara | Vespa Mini | Budaya | Aspirasi | Sangkuriang | Jersey | alis | Karpet | Souvenir | Alat Motor | Bonsai | Pupuk | Teh Obat | Dapenbun | kebab indo | Souvenir | Sewa Kamera | Limbah Mobil | Garasi Pelastik | Pizza | Batik Anak | Kue Unik | Lapakers | Tas Batok |

Promo


 Informasi  Tools  Quick Links 

Berita  
 
Simulasi KreditCredit Scoring 
 
YahooGoogle 
 



© Copyright 2009, BANK BUKOPIN